Imam Nahrawi Kutuk Skandal Pengaturan Skor Basket Indonesia

Syaefi15 23 11 17 57 Hot Sport
Imam Nahrawi Kutuk Skandal Pengaturan Skor Basket Indonesia

IDRUS.CO - Kompetisi bola basket Indonesia ternyata juga tak luput dari masalah pengaturan skor. Tambah ironis, karena itu terjadi di ajang paling elite Indonesian Basketball League alias IBL.

Sebelumnya, Selasa (21/11/2017), PP Perbasi menjatuhkan sanksi berat kepada delapan pemain dan satu ofisial tim IBL, Siliwangi Bandung, akibat pengaturan skor. Hukuman bervariasi dari lima tahun hingga dua tahun. Sanksi ini berlaku mulai 31 Oktober 2017.

Mereka yang terkena sanksi larangan bermain di IBL adalah Ferdinand Damanik (lima tahun), Tri Wilopo, Gian Gumilar, Haritsa Herlusdityo, Untung Gendro Maryono (masing-masing empat tahun), Fredy, Vinton Nolan Surawi, Robertus Riza Raharjo (tiga tahun), dan Zulhilmi Faturrohman (dua tahun).

Namun, pada Rabu (22/11/2017), masih ada 13 nama yang juga tengah dalam penyelidikan. Perbasi masih mengumpulkan bukti-bukti sebelum memutuskan sanksi apa yang bakal mereka terima.

Skandal pengaturan tersebut juga telah mendapat respons dari Menpora Imam Nahrawi. Ia mengaku terkejut karena skandal itu tak hanya terjadi pada sepak bola saja, tapi juga dunia basket Indonesia.

"Saya sedih, ternyata pengaturan skor tidak hanya terjadi di sepak bola saja. Saya mengutuk keras tindakan pengaturan skor yang terjadi di basket ini. Perbasi harus bisa tegas mengusut tuntas kasus ini karena mencederai semangat olahraga yang menjunjung tinggi fairplay," ujar Menpora.

Ketua Perbasi Danny Kosasih sebelumnya mengaku telah bertemu dengan beberapa klub IBL. Ia sempat datang ke Satria Muda Britama dan bertemu dengan Erick Thohir selaku pemilik serta para pemainnya. CLS Knights Surabaya, Pelita Jaya Energy, dan Satya Wacana juga sudah ditemuinya.

Jika ada yang kembali terbukti bersalah, Perbasi siap memberikan sanksi berat untuk para pelaku. Sanksi maksimal larangan bermain di IBL seumur hidup juga siap diberikan.

"Jangan sampai kejadian serupa terjadi lagi ke depannya di cabang olahraga mana pun. Kepada para atlet yang ikut andil dalam pengaturan skor ini, akui kesalahanmu dan bantu kami membongkar tuntas untuk mencari mafia kasus ini," kata Menpora.

Di lain pihak, Head of Legal Department, George Fernando Dendeng, mengatakan, pihaknya sudah mengetahui aktor dari match fixing tersebut. Bandarnya disebut adalah orang Asia. Namun pihak Perbasi masih mencari bukti lebih dalam.



Related Post

Comment