Soal Pemotongan Zakat Penghasilan, Ketua DPR Akan Panggil Menag

Economia 6 2 18 46 Hot News
Soal Pemotongan Zakat Penghasilan, Ketua DPR Akan Panggil Menag

IDRUS.CO

Wacana pemotongan gaji Aparatur Sipil Negara (ASN) muslim sebesar 2,5 persen sebagai zakat penghasilan bergulir baru-baru ini.

Menanggapi hal itu, Ketua DPR Bambang Soesatyo yang akrab disapa Bamsoet mengatakan, pihaknya akan memanggil Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin lewat Komisi VIII untuk meminta penjelasan lebih lanjut.

"Untuk menjelaskan lebih rinci wacana pemotongan zakat penghasilan tersebut, mengingat zakat yang dipotong berasal dari ASN muslim," ucap Bamsoet di Gedung DPR RI, Jakarta Selatan, Selasa (6/2/2018).

Bukan hanya berencana memanggil Menteri Lukman, politikus Partai Golkar ini juga akan meminta Komisi XI DPR untuk memanggil Menteri Keungan Sri Mulyani untuk memberikan penjelasan dan tanggapannya terkait wacana itu.

"Mengingat pemerintah juga mengenakan pajak penghasilan terhadap ASN sebesar 10 persen," ujar Bamsoet.

Selain kedua menteri tersebut, Bamsoet juga akan memanggil lembaga terkait, yakni Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) lewat Komisi VIII DPR.

"Untuk menjelaskan pengelolaan dan penyaluran dana zakat nasional yang dimaksud," jelas Bamsoet.

Wacana pemotongan penghasilan sebesar 2,5 persen sebagai zakat penghasilan hanya berlaku bagi Aparatur Sipil Negara muslim. Hal tersebut diungkapkan oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

Dalam wacananya, pemotongan tersebut tidak bersifat wajib, jika ada ASN muslim yang keberatan boleh mengajukan keberatan.

Rencananya, kebijakan itu akan dituangkan lewat Keputusan Presiden atau Keppres dalam waktu dekat.



Related Post

Comment